DAILY

2019 Ganti Apa

Haloo, selamat tahun baru masehi. 2019. Semalam aku nggak kemana mana, hanya di rumah aja. Biasanya aku tidur sebelum jam 22 kan, tapi entah kenapa semalam tuh aku melek sampe jam 23 lebih. Sebabnya sih di luar penuh cetar cetar suara petasan. Udah kayak bom molotov gitu, mengganggu. Tapi apapun itu, aku enjoy aja. Karena gabisa tidur yaudah baca baca aja, bosan baca nonton yutub. Di media sosial sendiri rame penuh dengan petasan 🙄 Beruntungnya ga sampe dini hari. Jam 00 lewat dikit baru ini mata merem sendiri. Lelah.

Trus bangun pagi udah tahun baru aja haha

2019 gaesss….!! mau ganti apa? haha

Kalo aku pribadi bersyukurrrr tiada henti bahwa 2018 kemaren adalah tahun penuh pelajaran, hikmah dan titik awal pencapaian diri terhadap passion.

Jujurly, aku sejak dulu lemah banget kalo disurug orang ini itu ya ya yaa aja “yes woman” alias gabisa nolak. Trus 2018 kemaren tuh aku belajar banget untuk mengatakan TIDAK. Pun dengan suamiku juga demikian. Jadii, intinya adalah KITA KUDU KENALI DIRI SENDIRI. Jangan sampai mengikuti arus atau perintah orang. Itulah kenapa 2019 ini aku mau ganti mental block!

Apa itu mental block? yaitu mental yang udah terbangun bertauun taun yang menjadi benteng diri sehingga sulit produktif dan percaya diri.

Salah satunya mental block diriku adalah takut dicacimaki. Itulah kenapa jaman kuliah dulu aku pilih zona nyaman, ngga berani mencoba sesuatu yang menantang dikitlah atau apapun itu yang menguji mental. Ngikuut aja kayak bebek. Alhamdulillahnya dulu aku ngikut yang lumayan mengupgrade diri sih kayak jadi anggota himpunan, jadi skretaris kementrian bem fakultas, aktif kajian dll. Tapi ya itu, sebatas itu. Ngga menonjol kayak yang lain temenku yang sangat menjiwai perannya. Diriku biasa aja.

Setelah lulus, menikah menjadi ibu rumah tangga jelas njomplang dong. Dari semula aktif kemudian gak ngapa ngapain? yekan, badan jadi adaptasi lagi dan begitulah.. jadi kebawa arus lagi. Kucoba ngajar bimbel, trus berhenti karena mual hamil. Trus kucoba jualan apapun itu dari member mlm, jualan kosmetik, makanan, minuman, jilbab daan segala macem kuikuti. Lelah? iya kayak ngga nemu jiwaku gitu.

Momen yang mengharukan dan kurasa ‘gue banget’ adalah pasca nikah aku iseng ikut lomba menulis yang diadakan dalam rangka dies natalis IPB dan menang. Padahal aku nulis pakai komputer perpus sambil nunggu suami waktu itu (ngetik ngawang ngawang, ga serius, apa ya..sekedar ngisi waktu menunggu). Kemudian aku dapat hadiah buku banyak, sertifikat, tiket jalan jalan ke jungle land (2tiket bo!) dan duit rasanyaa seneng banget. Aku berfikir nih iseng aja bisa ya haha.

Setelah anakku lahir, aku fokus ke anak dan menata segala hal yang perlu kutata lagi. Suami dengan passion 5R nya tetep nyambi kerja sambil ngisi training berbenah 5R. di rumah juga menerapkan itu hingga pada suatu hari kami mengenal KonMari dan menjadi buming dan kini kami berlima (bersama para seniorku) mendirikan gemar rapi. Perjalanan yang menurutku ga mudah tapi penuh hikmah.

Tahun 2018 lalu pertengahan tahun aku coba nulis kilat juga, bisa dicetak itu buku. aku merasa gak maksimal dan ga puas terhadap isi tulisanku (nulis hanya 2pekan, maksimal fokus hanya 2hari). maka di tahun ini kucoba lagi untuk menghasilkan karya lagi yang semoga lebih baik dari yang lalu lalu.

2019 ganti fokus! insyaaAllah lebih fokus berbagi ke passion, cita cita dan karya. Dan kucoba kurangi interaksi media sosial yang selama ini sukses mendistraksi keseharianku.

Oleh karena itu, akunku sengaja kukunci. Kenapa? biar nyaman aja.. media sosialku bukan bisnis, ngapain ku cape2 mikir konten? wkwk mending nulis dan mikir konten buat blogku ini hihi

Kalo kalian, apa yang menjadi 2019 ini? sharing yuk 🤠

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *