IBU PROFESIONAL KELAS BUNSAY LEVEL 1

Game Bunda Sayang #BunSay Level 1 #Day 10 : Komunikasi Keluargaku

Hari ke-10

Pagi ini saya berikan abi tugas khusus untuk mendampingi plus observasi anak. 🙂 Sebab start jam 7 pagi saya harus bersiap ke Depok untuk mengisi sharing seminar minimalist living Ibu Profesional Depok.

Saya berangkat pukul 7.15 dari rumah, naik ojek ke stasiun Bojonggede turun di stasiun Universitas Indonesia. Nyambung naik ojek hingga sampai lokasi pukul 08.30 WIB. sayangnya lokasi tidak dikenali oleh driver dan juga masyarakat sekitar (jalan ditutup karena ada kondangan). Akhirnya berjumpa dengan panitia pukul 9 lebih dalam kondisi ruangan belum dibuka wkwkwk.

Awalnya saya menggunakan jaket untuk melindungi badan saat naik ojek, ternyata masuk ruanganpun kepala nyuutnyuut plus keringat dingin mulai menderas. Alhamdulillah mbak Ila (ManOff IP Depok) membawakan saya obat tolak angin cair, di sela-sela acara bisa saya teguk 🙂

Acara dimulai pukul 09.30-11.30 WIB, kemudian ada pengumuman dari sejuta cinta IP Depok (konon ini agenda pertama setelah sekian lama tidak dimulai hehe). Kemudian ditutup dengan sesi poto bersama (sepertinya ada 20-an peserta tadi) dan pulang.

Saya sendiri nggak langsung pulang, ngobrol dulu dengan ManOff IP Depok dkk dan juga pemilik gedung Sains Otak Anak (Mbak Irnova- yang kebetulan alumni shokyuu jaman KKI -huwaaa akhirnya bisa berjumpaaa reuni ya kita hhe -dan saat ini juga menjadi mahasiswi BunSay angkatan 5 yang domisili di Depok, deket banget dari lokasi acara tadi, kita tinggal lompat aja ya mbak hehehe).

Selesai berpamitan ke panitia IP, saya mampir ke rumah Mbak Irnova dulu, ngoceh (ngobrol receh hehe- tapi semoga berfaedah ya mbak) sambil nunggu abang driver Grab motor datang. Lanjut pulang menuju stasiun UI super duper macetozzz. Tiba di stasiun pukul 12.45 dan itu saya pilih-pilih kereta yang agak longgar. Sekalinya dapat kereta yang longgar ndilalaaah malah itu kereta puter balik dari UI balik lagi ke UI (menuju jakarta, alamaaak) 😀 jadi saya nyebrang lagi balik lagi naik dari UI wkwkwkw capedeee~ ttd. anak komplek :p

Sementara saya tanyakan ke suami, di rumah ngapain aja bersama anak? Dijawabnya dengan poto : main batu depan rumah -_-

Ngumpulin kerikil, dimainin depan rumah

Saya tiba di rumah pukul 15.30 (efek nyasar dan naik angkot so slowly -_-) namun senang juga, kepala yang tadinya masuk angin sejak diberi minum oleh IP Depok lumayan enteng dan hilang seketika sampai rumah 🙂

Tentu kemudian saya langsung cusss observasi aktivitas anak hari ini, kayak nggak afdhol gitu kalau nggak memantau anak langsung.

Sampai depan rumah, saya letakkan sepatu di rak. Syahid mengikuti meletakkan sandalnya, saya berikan tas kain dari dalam tas ransel saya yang berisi kue kesukaan dia.

Syahid senang mendapatkan oleh-oleh dari saya (sempat beli oreo dan roti waktu di stasiun UI), dengan riang gembira dia makan separuhnya dan dimainkan separuhnya 🙂 sisanya dihitung. Bosan menerpa, dia ambil kerikil mainannya (kata abi mungut di jalan komplek -_-).

Membuat bentuk dan huruf

Sepertinya saya perlu uji keinginan dia apakah berbelok, hehe. Melihat jok sepeda pancal udah ditambah bantalan empuk (khusus boncengannya) saya coba membelokkan keinginan Syahid.

Saya : Hid, naik sepeda yuk sama umi

Syahid : *menengok ke sepeda dengan jok baru “Nggak mau”

Saya : Waah asyik tuh naik sepeda umi bonceng mau?

Syahid : Nggak mau! ahid main aja.

Well, abi pun langsung cerita sejak pagi memang maunya main kerikil -_- bahkan diajak jalan kaki atau naik sepeda keliling komplekpun dia lebih memilih jalan kaki wkwkwk.

Akhirnya permainan itu diambil alih abi.

Abi : Hid, mau bikin huruf apa?

Syahid : L Bi…

Abi : bikin huruf R

Syahid : L bi.. L. fo lalat

Abi : oke, oke. L ya bukan R

Umi : *dalam hati, lha kan dari tadi syahid mintanya L -_-

Tetiba ada orang lewat, jualan siomay, saya kepingin, jarang-jarang makan itu hehe.

Abi : mau mi?

Saya : iya beliin dong

Setelah mengambil piring, Syahid gercep memberikan ke saya.

Syahid : mii buat umi (sepiring siomay)

Saya : tolong ambilkan sendok dong hid

Syahid : *lari ke dapur

Saya : sendok besar ya, bukan kecil

Syahid : *muncul dari dapur, betul membawa sendok besar 🙂

Saya : makasii, Syahid mau?

Syahid : nggak mau, itu pedes, buat umi

Saya : nggak kok, nggak pedes. mau ya?

Syahid : *geleng-geleng

Saya : *maksa detected “ini hid kecap doang lho”

Syahid : aaaa.. *mau akhirnya sesendok

Saya : lagi hid?

Syahid : udah, nggak. *kemudian lari

Hehehe, okeeee. ujian selesai, observasi hari ini saya rasa cukup 🙂

Untuk hari ke-10 sebagai berikut :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *