IBU PROFESIONAL KELAS BUNSAY LEVEL 3

Game Bunda Sayang #BunSay Level 3 #Day 6 : Meningkatkan Kecerdasan Anak

Day-6

Enggak terasa sudah mau sepekan saja, Alhamdulillah bisa nulis tiap malam walaupun terseok-seok. *ngumpul mepet due date不不 (hampir selalu diatas jam 22)

Untuk hari ini…lebih banyak pretend play (lagi). Sepertinya besok harus mulai cari referensi baru, telling story belum saya lakukan sama sekali *nyari buku emosi dulu

Pagi tadi Syahid bangun dan mandi seperti biasa, kemudian dia ikut abi belanja. Selesai belanja, Syahid bikin kue teflon bersama abi. Karena masih panas, kuenya di jajar di piring gitu, saya enggak tau. Kemudian Syahid sarapan berdua dengan saya karena abi keburu berangkat ke kantor.

Siang hingga sore, Syahid bermain peran menjadi koki. Seperti biasa, dia menggunakan segala rupa. Awal mula dia pegang legonya untuk dijadikan obyek.Setelah bosan, dia cari-cari bahan baku beneran, berupa tepung dan segala bumbu di dapur dia gotong pindah ke lokasi masaknya.

Karena area kamar harus steril dari bahan-bahan kue maka saya minta untuk bahan yang dia pegang dikembalikan lagi ke dapur. Nah, saat dia lagi beberes ‘peralatan’ masaknya di kamar itulah terjadi dialog rada lucu. Syahid mulai bisa negoisasi 不 merayu saya untuk tetap memindahkan garam di area bermain dan kamarnya, bukan di dapur.

Dialog 1 -Garam yang lenyap

Syahid : *beberes
Saya : Hid, itu garam kenapa ada di nakas? (meja kecil samping kasur)
Syahid : Iya mi, Syahid mau ke meja ya (nunjuk meja belajarnya-mau disimpan disana)
Saya : No, enggak hid. Garam itu ya di dapur. Ntar kalo abi@aanghudaya nyariin garam gimana? kan buat masak.
Syahid : Abi kan keerja mi, abi kerja.
Saya : hmmm kalo gitu ntar klo umi nyariin di dapur gimana?
Syahid : iya mi *segera mindahin garam ke dapur (walaupun dia tau umi enggak bakal pakai itu garam, eh finally itu sekotak dicemplungin ke baskom isi air, hikksss)
Saya : haduuuh

Oia, setelah itu Syahid juga mau melayani ketika saya ‘memesan’ kripik stik.

Dialog kedua, setelah urusan garam

Syahid : mi, mau apa
Saya : minta kue dong hid
Syahid : *sibuk, heboh. kemudian kembali ke kamar bawa mangkuk isi lego
Saya : hmmm.kue beneran hid, yg tadi pagi kamu bikin sama abi@aanghudaya
Syahid : habis mi, syahid makan *puas
Saya : woww umi gak dikasih *huuft
Syahid : hehe, *bingung sambil ketawa
Saya : kripik deh hid kalo gitu
Syahid : ok mi, kipik pisang ya ya
Saya : ?
Syahid : *ngambilin kaleng bulet (yg memang isi kripik pisang) tp udah kosong isinya
Saya : ini mah kosong hiid, klo gitu kacang deh
Syahid : ngambil kacang
Saya : stik sama saus hid, dua porsi, sama minum ya
Syahid : ok siap *sibuk
~dan akhirnya chef Syahid memenuhi rekues umi 不

Selesai bermain peran itu, Syahid baca buku, dia ambil novel yang sedang saya baca dan mengeja judul pada covernya. Setelah itu dia baca bukunya sendiri, buku yang ada gambar buah dan sayur, hehe.

Selesai mengeja, dia bobok..

Syahid bobok siang, bangun tepat adzan asar. Namun anaknya leyeh-leyeh eh malah merem lagi. Bangun beneran pukul 16.00 dan saya suruh mandi kemudian makan roti.

Bada maghrib abi pulang, Syahid nungguin adzan isya karena dijanjiin diajak ke masjid dan jne (biasanya pulang-pulang bawa susu atau jajan wkwk).

Kemudian malam sebelum tidur, dia ngobrol sama saya, “Mi, Syahid bikin baling-baling”

Well, baling-baling yang mirip menara. -__-

Eh udah rebahan di kasur, malah minta buah. Abi kemudian ngupasin dia buah mangga, dimakan bersama kemudian tidur deh.

Demikian agenda hari ini, Syahid dengan baik mengungkapkan setiap apa yang dia rasakan. Hari ini dia belajar kepercayaan diri, bahwa Syahid pun mampu memasak hingga menghidangkan makanan dengan baik. Untuk mengelola emosi, masih kurang lancar karena masih harus dilatih untuk lebih sabar dan sabar. Alhamdulillah..

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *