EDUKASI

Bersyukur ketika diuji

Pagi ini ngecharge ruhiyah dengan kajian insidental. Intinya biar ngga males, biar semangat lagi maka hal yang paling berkesan untukku selaain baca buku, nemuin orang yang berilmu juga datang ke tempat kajian /majlis ilmu.

 

Sesampai disana, datang paling awal ternyata 😅 lha tadi kukira aku udah telat banget wkwkwk kan mulainya asli jam 9 pagi. Tapi maklum memang hari minggu kan biasanya family time, mungkin telat karena mempersiapkan sarapan keluarga.

Sampai disana sholat dlu karena emang di masjid. Trus ngaji hingga ustadznya datang.

Materi hari ini luar biasa. Dan ini emang lagi kubutuhkan. Gatau kenapa yaa ruhiyah berasa kering gitu, walopun secara otak ngerti ‘nih kondisi lagi turun, wajar’ tapii ya biasa aja gitu. Nah kalo udah ketemu majlis ilmu, apa apa yg selama ini dipikirin biasanya terpecahkan 🤗

Biar ngga ilang, aku patut bersyukur dulu bahwa aku mau hadir. Kenapa? karenaaa banyaakk orang yg udah diberi kesempatan biasanya masih ajaa leha leha. Alhamdulillah

 

Bukan nakut nakutin, tapi aku sendiri takut kalo kelak aku nyesel 😌 kenapaa hidup di dunia disia siakan?

Well, masuk ke bahasan judul. Reaksi pertama tiap kali ada ujian (apapun itu) ntah pas ujian tengah semester, semesteran, nasional bahkan masuk perguruan tinggi hingga mau lulus pun tetep diuji pasti ada rasa. Mcam macam.

Duluuu reaksiku pertama pasti mati matian belajar biar lulus. Namun belajar itu sendiri pas di bangku formal. Padahal ujian di luar bangku/kelas justru itu poin penting dari hidup ini sendiri. Baru bisa kurasakan setelaah melewati semuaa ujian. Banyak hikmah dan yg pasti harus bersyukur.

Ustadz bilang gini, “Peganglah prinsip bahwa kita ini karyawan Allah, jadi punya profesi apapun pastikan Allaj dahulukan. Sebab rezeki kita datang dari Allah dan setiap ujian itu Allah kasih ke kita dalam rangka seleksi agar kita bisa naik kelas. Dan nikmatilah, enjoylah”

Menarik nih, karyawan Allah.

Jadi meletakkan semua hal bukan pada sisi manusia, melainkan hanya pada Allah.

 

Sempat membahas perjuangan Nabi Musa.

Nabi Musa lahir yatim piatu tanpa kenal kedua ortunya (karena kisah dihanyutkan ke sungai, sebab semua bayi lahir laki laki bakaln dibunuh). Dididik oleh ortu angkatnya yg kemudian harus ditentangnya sebab melampaui batas, Fir’aun.

Firaun melampaui batas (didalam alquran dijelaskan) sebab mengaku sebagai Tuhan.

Musa dan para penyihir (kala itu jamaan magic kali ya 😌) diintimidasi potong silang jika tetap membangkang (tidak mengakui Firaun sebagai Tuhan).

Lantas apakah mereka putus asa, menyerah? ternyata tidak.

Nah dari sini korelasinya apa?

Di jaman serba bebas ini, ngga ada alasan lagi harusnya buat berbuat baik, perbaiki ibadah dan merutinkan baca Quran.

Sampai ustadz bilang.. “orang yang tilawah aja susah, perlu dipertanyakan tuh keimanannya” 😆

Iyaa karena alquran nih obat, obat hati, obat ruh, dan bener emang jika ngga deket dg Alquran biasanya suka meledak emosi. Misalnya pas lagi haidh/pms.

Jadikan islam sebagai identitas diri, karena kita berpikir memilihnya, kita belajar dengannya dan juga kelak (semoga) mati dengannya. Bukan pura pura, bukan abal abal, bukan hanya ktp.

Kesimpulan hari ini : Alhamdulillah Robbku masih memberikanku kesempatan hidup. Masih memberikan kesempatan untuk terus belajar.

~semangat belajar, enjoy it.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *