BLOGGER PEREMPUAN

#Day25 Kenangan pahit yg bikin manis

Hari ke-25 ngeblog bersama #bloggerperempuan 🤗

Hari ini aku akan cerita plus nostalgia tentang masa kecilku. Ada lucunya, manisnya plus pait kumplit.

Kalo itungan generasi, aku masuk generasi Y- milenials karena lahir setelah 90an. Jadi yaaa gitu deh karakternya bisa terbaca kan.. cenderung punya atau menciptakan ide ide yang visioner gitu. wkwkwk

Bisa dikatakan lahir di era setelah 90an cukup beruntung karena udah ada komputer, kabel telpon dan televisi. Walaupun pada zaman itu aku ngga akrab dengannya setidaknya akrab pada benda benda tersebut saat di sekolah hehe.

Kalo mengingat masa kecil, aku hampir ga inget kecuali yg longterm memory. Sayangnya itu kenangan pait. namun walaupun pait, aku menjadi lebih banyaak bersyukur jika melihat kondisiku saat ini.

Apakah itu?

Kata ibu, aku dilahirkan prematur. Dilahirkan di dukun beranak, seukuran botol gitu. Ngga dapet asi jadi aku minum susu bubuk. Trus kalo kena air badan jadi berubah warna biru-ungu. Walaupun tanpa bantuan (kalo jaman sekarang) nicu atau picu yah, Allah berikan kesempatan hidup buatku. Ikhtiar keluarga jaman itu cukup lucu sih, tiap pagi aku dijemur di keranjang pakaian 🤣 kalo malam diberi lampu supaya hangat. udah mirip anak ayam aja wkwkwk.

Trus, aku pernah trauma botol susu. Ini murni penyapihan yg efektif. Kata ibu, aku sangat sulit lepas dari botol bayi. Sebab nggak asi itulah aku kemana mana bawa botol. Suatu hari, di sebelah rumah bapak (aku pernah tinggal di rumah bapak- sebelum ibuku bercerai) ada sebuah kubangan air cukup dalam dan lebar yang menampung air kotor dari rumah. Semacam got yang baunya ga karuan. Entah kenapa waktu itu botolku dilempar oleh sepupuku, masuk kedalam kubangan itu. Maka, sejak saat itu aku stop minum di botol 🤣 jijik gitu liatnya wkwkwk.

Pernah suatu hari di usia 3tahunan aku difoto oleh tukang keliling. Om plong namanya (gatau nama aslinya siapa😌). Dengan keahliannya memotret sejatinya hasilnya pasti bagus. Sayangnya aku keder duluan melihat penampilannya yg mirip pak sujewo tejo, pakai topi nyentrik gitu. Kalo difoto jaman sekarang oleh om plong pasti aku suka, masalahnya jaman itu aku takut melihat orang nyentrim begitu dg rambut panjang, laki-laki kaos gombrang, celana jeans membawa alat berat buat foto model ala ala 🤣 dan hasilnya? seperti ini (ini foto udah lama kena rayap dan agak mruntus gitu) :

Kemudian lanjut fase perceraian ortuku, aku diasuh oleh nenek. Suatu hari kakek nenekku pamit buat bekerja ada hajatan di sebuah desa. Waktu itu ibuku masih sangat muda dan masih membersamaiku. Mungkin karena eneg liat mukaku yg mirip bapak, suatu hari tanpa ada angin dan hujan ibuku berkemas. bedanya, kali ini aku ngga dibawa serta. Rasanya sedih banget gitu ditunggal ibu, bawa tas besar dan pamit meninggalkanku. Padahal kondisiku saat itu sedang panas tinggi dan demam. Hal itu masih kuingat hingga sekarang. Namun walo demikian setiap ibu memintaku (lebih kepada materi/uang/barang) abcd, selalu kuusahakan kuturutin. Kecuali jika ada prinsip yang berbeda, pasti kudebat. wkwkk.

Masuk sekolah TK, aku didaftarkan ke sebuah sekolahan yang murah meriah. Walaupun demikian tetep aja aku gabisa ikut nabunh dan rekreasi/study tour akhir sekolah. Di saat itulah aku merasa betapa ‘gap’ orang kaya dan miskin dibedakan antara ikut rekreasi dan tidak 🤣 sempat dijauhi temen-temenku (yaiyalah semua ikut, aku sendiri ngga wkwkwk). Kalo inget ity, jadi pengen ketawa. Sekarang? mau tour kemanapun deh, ayooo. 🤣

Demikian kenangan masa kecilku. receh amat yak. wkwkwk

Semoga menghibur. Kalo teman teman apa aja kenangannya? 😉

Tinggalkan Balasan