2.03 BUNSAY LEVEL 3 DAILY

Game Bunda Sayang #BunSay Level 3 #Day 8 : Meningkatkan Kecerdasan Anak

Day-8

Rencana posting sebelum maghrib malah ketiduran pas asar, hmm hmm.. Nik.nik..

Alhamdulillah hari ini beberapa project tercapai berbarengan, mulai dari pretend play, messy play, outdoor play dan reading stories. Khusus untuk making art kayaknya bakal saya kebut di satu pekan terakhir challenge (day 11-17) insyaaAllah. *karena butuh beberapa persiapan

Pagi tadi Syahid bangun dengan tertib, langsung mandi kemudian diajak abi jalan-jalan pagi. Syahid rekues mau lihat ayam tetangga (lagi).

Melihat ayam ini nampak sederhana, namun bagi Syahid maknanya dalam, dia lebih peka dan bisa menghargai makhluk hidup lain. Di lain waktu, setiap ada kucing kampung masuk rumah, dia selalu berusaha memberinya makan. Terhadap tanaman juga demikian, rajinlah dia menyiraminya dengan kosakata “Mi, Syahid mau kasih minum tanaman”. Rajin yaaa *mirip abi

Selesai melihat ayam, Syahid bermain bola di lapangan. Tentu bersama abi ya, karena ini permainan anak laki, hihi.

Bermain bola mampu melatih fokus, motorik kasar dan juga emosi.

Beres keliling, main bola, Syahid dan Abi pulang, sarapan dan Abi pamit ke kantor. Kini, giliran saya yang membersamainya.

Sejak pagi Syahid ingin membuat kue, maka saya fasilitasilah dia langsung ke dapur. Khusus untuk membuat kue bersama. Dalam proses membuat kue membutuhkan keteletenan, kesabaran dan tentu mengendalikan emosi.

Kali ini membuat kue teflon coklat, bahannya 150gr terigu, sebutir telur, mentega, baking powder, vanili dan gula.

Syahid senang sekali, dia aduk sendiri, saya bantu untuk menakar dan memandu saja. Karena ini kegiatan yang dia minta. Oia, saya bantu ngemikser dan ngukus juga.

Seyahid sangat kooperatif, dengan semangat dia mau mengambil ini-itu termasuk cetakan kue, tapi disini lucunyaa..

Saya : hid, ambil cetakan kue ya, ini adonannnya udah beres.

Syahid : iya mi *lari ke rak mainan di ruang tamu

Saya : ??

Syahid : *terdengar ngobrak abrik boks mainan

Saya : Hid, ini lho di rak piring ada.. ngapain kesana?

Syahid : *tetep asyik ngobrak abrik mainannya

Saya : *yaudah, nuang sendiri aja, pancinya udah mendidih, siap ngukus. “Hid, mau lihat nggak?”

Syahid : *masih tetep fokus pada boks mainannya

Saya : *Fiuuh, udah beres tinggal tunggu mateng.

Saya samper Syahid, masih nampak asyik aja. Mungkin bosan.. hmm, yaudah saya leyeh-leyeh aja dulu.

Tak berapa lama, Syahid nyamperin saya, sambil bilang, “Mi…ini mii cetakan kuenya”

Oalah Naaak… 不不不

Wkwkwkwkk sontak saya ngekek, lhaaa itu kan cetakan mainan kue-kuean playdoughnyaaa. Oalah, jadi dari tadi Syahid nyariin itu benda -___-

Oke,oke gapapa artinya memang saya yang salah membahasakan, harusnya “Tolong ambilin loyang yang biasa abi pakai buat ngukus. di rak dapur”

Sambil nunggu kue mateng, Syahid ngajak baca buku. Nah, saatnya telling story! eh tapi dia sendiri gakmau diceritain, maunya uminya yang dengerin. Well, oke gapapa. Next gantian ya, umi juga nyari buku emosi enggak nemu-nemu, di WWP dan CPD enggak ada. Kemarin search di MP ada buku dari rabbit hole. Tapi udah agak langka, harus bergerilya dulu untuk mencarinya.

Selesai baca buku, Syahid tidur siang. Bangun sebelum asar dan lucu nih, dia ngajak rapi-rapi! 不

Syahid : “Mi..ayo rapi-rapi..”

Saya : Yaaaa mainan Syahid berantakan

Syahid : Sama umi, ya ya

Saya : apanyaaa

Syahid : rapi-rapi sama umi

Saya : lha yang berantakin siaapaa?

Syahid : Tadi, syahid

Saya : Trus? yang rapi-rapi

Syahid : Umi *sambil ngekek 不

Saya : Hmmm enggak ah, Syahid atuh yg rapi-rapi, tanggung jawab sendiri

Syahid : *merajuk, narik-narik tangan. “Rapi-Rapi sama Umi”

Saya : Oke, umi temenin rapi-rapinya.

Akhirnya kami berdua rapi-rapi, efek mainan yang tadi dia obrak-abrik buat nyari “cetakan kue”

Syahid memilih untuk merapikan mobil-mobilan, dia berhitung dan menjajarkannya.

Dengan telaten Syahid membariskan itu mobil, dari yang besar mobil transformer hingga hotwheels yang super mini.

Syahid juga bisa diminta ini-itu hingga saya bilang “Umi tidur bentar ya, Syahid tetep disini, jangan ikut tidur karena rumah enggak dikunci.”

Syahid menurut, sampai saya bangun sekitar jam 5 sore dia masih asyik di samping saya. Kemudian saya minta air putih, diambilkannya segelas air dari dispenser dengan senang hati. Terimakasih ya sholih…

Bada maghrib abis mandi, ikut abi ke masjid, sebelum ikut ke masjid seperti biasa saya potong dulu kukunya. Jadwal potong kukunya setiap pekan, yaitu malam jumat atau hari jumatnya.

Berikut penilaian untuk hari ini (day 8) :

Salam hangat

Bogor, 20 Juni 2019 -20:10 WIB

Ummanya Syahid- Khoirun Nikmah

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *