DAILY

Kembali ke kertas kosong

entah kenapa rasanya akhir-akhir ini ruhiyahku ga karuan,, mulai dari sholat tahajud yang biasanya ontime jam 2,, jadi jam 3 mepet subuh (re: jam 4) huhu.. hingga jam kuliah yang serba gonjang ganjing tak menentu ditambah pola makan dan istirahat yang tak menentu.

… sepertinya emang ada sesuatu ini yang perlu ku singkirkan 🙁

mengingat “sesuatu” itu jauuuhh maka akupun berushaa menghapusnya.

sedikit curhat,, aku merasa serba salah. ketika dulu memutuskan untuk mengenal “yang jauh disana” melalui dunia maya. yeah, yang namanya dunia maya itu emang maya kok. penuh ilusi. parahnya,, aku termasuk orang-orang korban ilusi.

sebelum mengenal apa itu jejaring sosial,, aku rasa hidup ini aman sentosa. dulu pas SMA juga ga punya hape,, prestasi mudah diraih.. dulu,, sebelum punya leptop,, sering banget menang lomba penulisan dan bahkan sampai tingkat jawa-bali. sering ikut olimpiade dan masa-masa “paling semangat” ketika menempuh jalur SNMPTN (belajar otodidak).

serba terbalik,,

saat punya HP.. justru produktifitasku menurun..
masih kuingat,, awal punya HP dulu mau lulus SMA. HP ga membuat makin tentram dan sentosa,,, ehh malah banyak sekali “godaan” menerpa. ckck. belum lagi usaha untuk membiayai beli pulsa hape sendiri. emang saat itu di keluargaku hanya aku yang pegang hape.. (dan akhirnya dijual untuk beli formulir) hehe

tapi saat punya HP (maaf, sedikit bagus) di bangku kuliah (itupun beli pakai uang beasiswa) malah pulsa habis bukan untuk sms atau nelfon,, justru habis untuk internetan. ckckck *sepertinya saya ini korban dari sistem deh -__-

sama halnya ketika belum punya leptop. dulu,, harapanku leptop bisa “membuatku semakin semangat” nulis. eeeh..justru punya leptop malah kenal fesbuk, twitter malah makin ga jelas ajee.. please deh,,!

melihat fakta seperti itu,, rasanya ingin njerit. kok nikmah zaman SMA sama kuliah bedanya jauuuh yaa??

beda dalam hal kegiatan belajarnya. ya,, aku sadar siih ini ga bisa disamakan. waktu sekolah semua lebih teratur dan sistematis. sedangkan saat kuliah semua serba ga jelas. hehe.. ga jelas, dosen masuk apa nggak,, ga jelas ujiannya kapan,,, dll

tapi insyaAllah semua itu ada hikmahnya 🙂

kini.. waktunya berubah!! (udah berapa kali ya aku bilang seperti ini?? -__-)

nggak,, ini ga hanya bilang!! tapi kudu dilaksanakan!!

pencapaian prestasi kudu ditingkatkan!! setidaknya lulus tepat waktu S1 4 tahun adalah sebuah harapan 🙂

di dunia teknik ini serba sulit,, apalagi bagi perempuan sepertiku.

di dunia teknik ini dibutuhkan skilll logika, desain, analisa struktur dan analisa matematika yang memusingkan kepala.

yang tidak kupunya dari beeberapa skills itu adalah skill desain T0T

jujur,, masalah desain.. aku sangat sangat kurang.. buat layout aja gabisa, buat gambar dari berbagai program,, susahnya minta ampun -__-” yeah kalo cuma gambar semacam anak kesenian sih no problem..lhaa ini aku harus desain yang serba perhitungan!! hitungannya pakai mekanika,,,

.. parahnya.. aku bisa ngitung tapi gabisa mbayangkan desainnya :((

*ahh.. ga boleh ngeluh !! kudu semangatt nik,,, *
*menyemangati diri

kembali ke topik
ternyata.. keterbatasan itu memberi manfaat..

seperti kemarin
satu tim tugas desain wheellhead ada aku dantyo dan mijil. karena karakter kami beda-beda.. maka otomatis dalam menyelesaikan masalahpun beda-beda..

kita punya keterbatasan..
si mijil belum sampai ambil makul struktur,, aku udah.. tapi aku gabisa desain,, si dantyo bisa desain tapi bingung perhitungan.. maka akupun yang ngitung.. si mijil bagian ngeprint dan referensi 🙂

maka dari serba keterbatasan itu,, kami bisa deket dan kerjasama. walo kata teman2 timku ini ga balance -__-“

alhamdulillah,, semua ada hikmahnya..


pagi ini males banget ke kampus.
dapat sms dari senior buat ke kampus,, rasanya maleeees banget beranjak dari layar leptop ini. .
ada MK katanya,, zzz.. padahal aku janjian sama orang2 jam 1.

bismillah deh,, bisa-bisa..

aku sadar,, andai saja aku lahir di keluarga orang yang serba cukup.. pasti semangatku ga akan seperti sekarang, masalah itu datang untuk mendewasakanku.. (tapi justru kalo teman2 lahir di tengah keluarga yang serba cukup harusnya bisa lebih bagus donk.. *enak kan ga mikir duit buat hidup dan kuliah :D)

dan.. lama-lama aku merasa bahwa hidup yang terbatas ini sangat sangat sayang sekali jika hanya kugunakan untuk interaksi di dunia ilusi (re : maya). walo aku udah organisasi tapi rasanya teman2 saat ini justru kebih dekatnya di dunia ilusi (like chat fesbuk, status fesbuk, grup fesbuk, kicauan tweet, dll) ckckck.

maka,, detik ini pun aku belajar berusaha mengurangi intensitas dunia mayaku. sebagaimana dulu aku belajar mengenal dunia maya 🙂

lebih baik kugunakan untuk menulis daripada hanya untuk melihat-lihat tweets ato status orang di dunia maya.

lagipula,, karakter seseorang itu tidak bisa kita nilai hanya dari sekedar tulisannya saja. namun karakter itu akan tampak di dunia nyata.. dari kesehariannya.

hmm..

setelah berfikir lama,, ternyata ketidakberaturan ini akibat diriku yang mulai males menulis agenda.

kulihat kertas note di atas meja belajarku yang kosong dan beberapa bulan ini ga pernah kusentuh.. padahal biasanya daftar to do list bejibun banyak..

ya,,, aku tidak bisa mengelak. aku ini agendaris dan emang harus kembali seperti sedia kala. tulis jadwal- next do it so perfect!

pagi yang mendung kuharap ada secercah sinar “mengembalikan diri” seperti dulu datang. aku hanya mampu berdoa dan berharap pada Allah yang Maha Memberi Solusi 🙂