Masa lalu saya …

Masa lalu saya adalah milik saya, masa lalu kamu adalah milik kamu, tapi masa depan adalah milik kita (habibie-ainun)

setiap orang pasti menginginkan pasangan yang baik, idealnya satu pemikiran, satu hobi, satu kesamaan, satu daerah, satu kampus atau bahkan satu jurusan (eeaaaa :D).

setidaknya kita (aku juga) pasti mengalami penambahan kapasitas berfikir..mulai dari zaman belum bisa jalan sendiri hingga bisa jalan kemana-mana sendiri seperti saat ini πŸ™‚

masih kuingat.. dulu, waktu aku masih duduk di bangku Teka masih gak ngerti dengan apa itu ‘cinta’. yang kukenal waktu itu istilah ‘temanku nakal’, ‘temanku jahat’ karena sering nyolongin jajanku maupun permen :p

waktu esde, aku taunya cinta monyet. ada teman kirim bunga dan surat tanda suka, tapi karena akunya yang kagak paham maksudnya dia apa yah besoknya tetap aja gak berubah. masih jadi teman. dan keesokan lusanya ternyata dia juga melakukan hal yang sama ke temanku perempuan yang lain -_- jiaah banget.. pokonya kayak monyet tuh anak, lompat sana lompat sini. dan bergelantungan di pohon waktu maen petak umpet. wkwkwkwk πŸ˜€

waktu esempe.. karena aku masih tetap aja pendiem maka gak ada satupun teman yang berani menggodaku. coz kalo ada yang deketin aku langsung otomatis kusamber dia. aku marahin dan gak segan-segan kulemparin buku tulis *sadis meeen..hehehe..tapi begitulah aku,karena aku menganggap diriku ini pandai maka sangat gak layak jika ada (maaf) cowok yang mendekatiku yang nilai rapornya di bawahku. wkwkwk. udah semacam wali kelas aja pokonya, aku selalu memantau perkembangan nilai kelas! sebenrnya bukan gak mau pacaran, tapi udah punya komitmen sama kakek (diasuh sama kakek-nenek) kalo selama menempuh study ku janji gak akan pacaran. janji sama Alloh juga tuh ceritanya.. dan waktu itu kebetulan masuk kelas unggulan, sehingga mau gak mau setiap hari harus belajar untuk menghadapi kuis setiap hari sehingga gak sempat berfikir apa itu ‘cinta’ πŸ™‚

kemudian setelah lulus esempe,,ku masuk esema.. dimana waktu itu…kata orang orang bilang bahwa masa-masa paling indah itu di masa berseragam putih abu-abu (SMA). tapi justru menurutku justru TIDAK BENAR -_-” (lhoh, why??). yaaaah, pasalnya waktu di SMA itu aku bener-bener gak punya waktu untuk bersenang-senang, aku terforsir mengejar target.. aku harus mati-matian mempertahankan juara 1 ku, belajar keras untuk extra olimpiade sejak kelas 1, organisasi di bidang jurnalis hingga pernah waktu kelas 2 dinobatkan jadi pemred majalah sekolah yang mengurus berbagai macam orang 1 tim yang notabene karakternya berbeda2..dan seabrek kegiatan lainnya (kerja sampingan juga : ngelesi). so that, bagiku..masa SMA adalah masa-masa ku harus berjuang. bersama ibuku yang single fighter dan penuh impian..salah satunya..kuliah di PTN :). so cinta?? ah, cinta hanya untuk masa depanku saja *pikirku saat itu*

well, kemudian cita-cita masuk PTN favorit menghampiriku.. setelah ditolak UI..maka aku ikut SNMPTN tujuan ke UGM dan ITS. dengan cadangan UNM, Brawijaya dan Jember. so ternyata masuk ITS. alhamdulillah,..

menjadi mahasiswi nich ceritanya..pakai baju bebas dan bebas kemanapun pergi karena jauh dari rumah.. itu kata orang-orang.. hal yang diimpikan setiap siswa sebelum SNMPTN.

aku pikir justru tidak demikian,, justru disini perjuangan makin keras.. ditempa zaman dan kota yg panas.. namun alhamdulillahnya 3 tahun mendapat beasiswa ETOS dan masih ‘lurus’ istiqomah terbina di beastudi etos yang berasrama.. disana belajar bersama teman-teman yang luar biasa.. disana pula ku mengenal islam dan dakwah πŸ™‚

finally.. ketika semester 7 bertasbih (eeeaa :D) semua orang pada ribut mencari jodoh di kampus. pun demikian denganku, ahahahaa.. harapan awal (sebelum paham islam-masih GJ) aku bisa bersanding dengan teman yang 1 bidang di teknik (tujuannya agar bisa proyekan bareng-wkwkwk) dan teman yang 1 kampus (tujuannya agar kemana-mana bisa bareng ada yang antar #paraaah yah), tapi setelah terbina 3 tahun di etos (sakhsiyah islamku mulai tumbuh) maka ku berharap mendapat sosok yang mencintaiku karena dia cinta Allah (ecieeee.. co cweet dah :D). yah, karena hanya laki-laki sholeh lah yang mampu membahagiakan kita dan mampu membawa kita ke surga πŸ™‚

begitulah,,,cinta…

andai saja kita membahas masa lalu, pasti setiap orang memiliki masa lalu yang berbeda-beda. kita tak akan mampu memaksa pasangan kita kelak agar sama seperti kita (mungkin, karena aku orang yang gak pernah pacaran maka harus survey laki-laki yang gak pernah pacaran juga-bukan begitu!!). standar kita bukan lagi masa lalu.. melainkan tujuan! komitmen! kepercayaan dan rasa cinta yang ada di hati.. dan alhamdulillah insya Alloh ku mulai berproses di akhir tahun 2012 #ciee (cie-in diri sendiri) Β πŸ™‚

so that, benar kata pak habibie di atas bahwa “Masa lalu saya adalah milik saya, masa lalu kamu adalah milik kamu, tapi masa depan adalah milik kita” karena masa depan kita adalah satu –> menginjakkan kaki kita di jannah-Nya πŸ™‚

Aaaaaamiiiiiiiiin…………………..

Tinggalkan Balasan