Me Time

me time

Akhir-akhir ini berseliweran di facebook emak-emak membahas “Me Time’. Saya juga emak-emak dan merasakan hal itu. Me time  atau waktu untuk diri sendiri ini sebenarnya sudah ada sejak lama namun akhir-akhir ini diulik kembali seiring dengan banyaknya forum emak-emak di media social.

Perlu kita pahami bahwa dunia wanita ini memang unik. Selain kami memiliki bakat multitasking alami (disebabkan otak tengahnya lebih tebal dibanding laki-laki- ini sudah program dari Sang Pencipta) juga bakat alami kami berupa kebutuhan berbahasa. Wanita (dimanapun berada) senantiasa memiliki kebutuhan berbahasa 3x lipat dibanding laki-laki. Kurang lebih 20.000 kata sehari. Kok bisa? itu sudah program fix yang memang Allah berikan pada kita. WOW banyak yak 20.000 kata, iya namun itu gak melulu harus bicara (menggunakan lidah), 20.000 kata itu bia berupa bahasa verbal langsung, tulisan maupun bahasa tubuh.

NAH ! karena saat ini kita hidup di zaman digital -gak seperti dulu yang harus nongkrong dengan tetangga jika mau ngobrol- maka obrolan kita saat ini beralih ke tulisan alias social media.

Ada berbagai aplikasi yang digunakan para wanita untuk bercengkerama, mulai dari bbm, whatsapp, facebook, twitter dll. dan saat ini berkembang menjadi grup-grup tertentu. Mulai grup RT, RW, arisan, alumni, kerjaan, kantor, rumpi, dll. MasyaaAllah banyak banget.

Kebutuhan berbicara ini berbeda dengan laki-laki yang hanya sekitar 7.000 kata (bahasa verbal maupun non-verbal). Biasanya laki-laki menggunakan bahasanya saat di kantor. Sepulang dari kantor sudah lelah, istirahat. Namun biasanya ‘telinganya’ harus siap-siap juga menerima obrolan dari istri. Itulah kenapa jika laki-laki tidak mau belajar memahami program makhluk bernama wanita maka ia akan jenuh sejenuh-jenuhnya didalam rumah. Padahal didalam islam, mendengarkan istri, ngobrol bahkan bersenda gurau bernilai pahala. Pun sebaliknya ketika istri memahami suami lelah – ia tahan dulu lidahnya untuk ‘berbicara panjang kali lebar’ -menunggu kondisi hati suami lapang dan nyaman juga akan menuai pahala yang sama. Ah, indahnya.

Lha kok malah membahas kebutuhan bicara sih? -_-” katanya mau membahas me time.

hoo, iya oke -oke.. beginilah jalur alami saya kalau nulis tanpa dibuat kerangka tulisan jadi kemana-mana. Ahahaha…

Lantas apa sih Me Time itu?

Di koran Kompas tahun 2009 pernah membahas hal ini. Me time yaitu waktu untuk diri sendiri, tanpa kehadiran orang lain, sehingga kita bisa beraktivitas sendirian (atau bahkan tidak melakukan apa-apa). Jenis aktivitasnya bisa sangat beragam, tergantung dari mana yang membuat seseorang merasa nyaman ataupun senang.

kata kuncinya : waktu untuk diri sendiri.

Kalo menurut saya pribadi sebenarnya tidak ada hal yang benar-benar sendiri, saat me time sekalipun kita tetap diawasi kedua malaikat dan pasti Allah melihat. Jadi sebaik-baik me time menurutku yaitu saat kita sendirian dan merasa diawasi Allah. Eaaa… asiiik…

Dulu, sejak kecil emang kebiasaan selalu sendiri. Selain karena gak punya saudara kandung (anak tunggal) juga emang kurang suka berkumpul dengan teman (plegmatis kebangetan). Kemanapun sendiri, belajar sendiri, main sendiri, baca buku, ah pokoknya sendirian. Gimana rasanya? enak? ya fine-fine aja. Jadi sebenarnya waktu itu tanpa me time sekalipun memang kesehariannya suka menyendiri, tapi tulisan di buku sidu bujuug daah banyak banget (suka nulis, sama aja dong kalo misal nongkrong ngumpul obrolannya jadi tulisan berapa kardus buku tuh wkwk).

Beranjak sekolah menengah atas mulailah bersosialisasi, tapi aktifitas saya tetap aja sendiri. Jadi redaktur majalah sekolah, paling saat wawancara aja bareng partner (kameramen) abis tuh bikin draft berita balik sendiri lagi. Pas mau cetak rapat rame-rame, menjelang ke penerbit mengurus sendiri lagi. Sepi, sendiri, di depan komputer.

Watak sih sebenarnya, suka menyendiri. Pas kuliah tetap gak banyak bicara, tapi suka berorganisasi (dari jurusan ke fakultas dan lintas kampus), maksimal jadi sekretaris menteri doang waktu itu sih.. Wkwkwk. Eh pernah jadi pemandu LKMM deh ala-ala trainer gitu (TFT) jadi gak pendiem banget kok. Udah lumayanlah..

Pas menikah, hamil, punya anak. Disinilah mulai merasakan butuh waktu khusus. Kok bisa? Secara emak-emak tanpa khodimat (asisten rumah tangga) hanya bagi tugas dengan suami. Saya kira merawat anak nih gampang, ternyata butuh belajarr banget setiap hari 9butuh waktu khusus buat baca). Fiuuuh belajarnya dari nol besar! Gak kayak suami saya yang adiknya ada 7, otomatis udah merasakan ya (minimal) melihat adik bayi, fase-fase tumbuh anak balita. Lha saya? murni tunggal gak pernah melihat sosok bayi, kecuali anak sendiri. Jadi kebayang kan gimana kikuknya, aneh dan acakadut ditambah hormon yang lagi gak karuan. So, setiap hari kerjaan kayak gak pernah habis. Lelah~

Saya memang suka kerapian, di asrama dulu fix tiga tahun selalu ada di posisi penanggungjawab kebersihan (+kerapihan) asrama. Lemari umum sering saya bongkar sortir barang, sampe-sampe dapat julukan ‘Ratu 5R’ -_- bangga? gak banget sbenarnya, waktu itu saya maluuu banget. Masa selama hidup di asrama kerjaannya gak pernah ‘naik kelas’ apa gitu selain penanggungjawab kebersihan. Wkwkwkwk.

Sejak menikah terbantu banget dapat pasangan (suami) ‘Master 5R’ nya IPB, bayangkan coba kalo misal jodoh saya orang yang kemproh (bahasa jawa), males, nggilani dan gak mau bantu-bantu istri? Mungkin saya udah masuk rumah sakit saking encoknya setiap hari ya. Soalnya gampang cape tapi gak mau berhenti beberes sebelum semua rapi bersih.

Problemnya saat punya anak yang suka berantakin apapun. Lama-lama jadi emosional. Namun seiring waktu berjalan saya banyak belajar, alhamdulillah kini sudah lancar dan anakpun sudah pintar meniru beberes umi abinya. Alhamdulillah, karunia Allah banget ini mah.

Lantas apa me time ini perlu?

PERLU BANGET. saya dan suami sepakat jadwal me time, couple time dan family time. Kayak gimana sih itu maksudnya? kenapa dibedakan wong mek ngunu thok

Iya kalo saya gitu, tiap orang beda kan ya. Jadi jangan pernah memandang ego sendiri dong, belajarlah untuk menghargai oranglain. Kayak orang yang suka nyinyir kenapa di rumahku gak ada TV? wkwkwkwk

me time, perlu banget agar otak ini bisa di-upgrade dan gak kehilangan rasa percaya diri. Dengan me time artinya ada waktu khusus untuk evaluasi diri, belajar mendalam, cleansing (bagi yang punya innerchild belum beres) dan banyak banget manfaatnya.

couple time ini kebutuhan mendasar suami-istri, untuk berdialog, bercerita dan membangun agenda, rencana serta membangun romantisme. Jaman digital ini ngeri banget kalo suami-istri gak bisa menjaga perasaan cintanya. Godaan dimana-mana, kudu upgrade ruhiyah.

family time ini jelas dengan anak, biasanya bada isya hingga menjelang tidur, atau pas weekend. Tujuannya supaya anak bisa merasakan kehadiran 100% ayah dan ibunya. Ini PENTING BANGET BUAT ANAK lho. saya sendiri merasakan hal itu. sejak usia 3 tahun bapak ibu bercerai, diasuh kakek nenek dari ibu. Kebayang kan rasa sedih, kecewa, benci menyatu selama bertahun-tahun, gak pernah merasakan ungkapan cinta dari bapak dan ibu. Fase emas balita yang sangat hitam.

Okeh, lantas kapan waktunya dan ngapain aja?

Karena membahas me time, inilah waktu me time saya. Membaca buku, menulis sesuatu termasuk menulis di blog pribadi ini. Kalo pas dini hari pas tahajud juga me time terrrbaik.

Berapa durasinya? gak tentu, biasanya cukup 1-2 jam sehari atau kalo lagi sibuk banget satu kali sepekan. Selebihnya waktu saya gunakan untuk bermain sama anak, merapikan file pekerjaan, jualan online (tapi ini santai sih, kalo ngoyo malah gak dapet apa-apa biasanya), dan lain-lain (agenda di dunia nyata).

Mungkin itu dulu yang bisa saya tulis. Gak nulis di FB entah kenapa saat ini lebih suka nulis disini (kalo lagi nyalain PC).

 

Bogor, 8 Nopember 2017

 

Tinggalkan Balasan