DAILY

#Modyarhood: Kangen Anak Saat…

Siang ini beres ngisi training konMari di mak mak majlis ta’lim *elap keringat dulu, huh hah! hahaha.. saya refreshing sebentar baca-baca blog mbak Puty Puar, eh ngga langsung baca blognya tapi klik IG nya dulu ding. Dari IG akhirnya saya baca postingan terbaru mbak Puty tentang #Modyarhood wkwkwk. Aselik nih saya baru tau ada program curhat begitu. Tau gitu saya ikut sejak dulu, soalnya nih penting banget.. selama ini saya sukanya curhat sendirian. Krik krik di blog sendiri, xixi..

Okeh, seperti yang disampaikan pada peraturan lombanya maka saya akan share link URL dari blog mba puty disini. Dan juga mbaLilo yang ini.

Selanjutnya saya mau cuap-cuap sebagaimana judul post diatas 😀

Oia karena ini pertama kalinya saya ikutan curhat, saya mau kenalan dulu. Siapa tau ini post blog dibaca ama mba Puty or mba Lilo 😀 *kepedean wkwkwk

Nama saya Khoirun Nikmah atau biasa dipanggil Nikmah alias NikNik. Seorang mamak (agak muda) jaman now yang lulus es satu 2014 lalu. Karena beres yudisium saya nikah, trus gak boleh kerja keluar rumah yaudah nganggur, ijazah belum dipakai apapun hehehe. Sempat mau lanjut es dua tapi saat itu belum tau tujuan ke depan jadilah batal apply. Nunggu wangsit dulu untuk pilih jurusan dan kampus yang cucok (plus beasiswa). Tahun ini wangsit udah mulai nampak, semoga ada jalan. Amiin..

Oia, saya sempat bete didalam rumah. Karena ngga langsung punya anak, jadilah saya menikmati masa pacaran dulu dengan mas suami. Plus coba adaptasi di lingkungan jawa barat, sambil ngurus katepe pindahan jatim ke jabar, belajar bahasa sunda walopun sampe detik ini kagak bisa ngucap sepatah katapun -_- #plaaak (yaiyalah sehari-hari di Bogor tetangga satu gang hampir 80% bukan asli sunda. Huahahaa

Anak saya lahir tepat hari anak nasional, tanggal 23 Juli 2015. Detik itu juga resmilah jadi mamak-mamak. Serunya disini nih, sejak kecil saya nggak terlalu banyak berinteraksi dengan orang kann…. Orang bilang sok autis gitu. Menjelang remaja lebih suka didalam rumah membaca buku, ngga suka nongkrong seperti yang lain. Pas kuliah juga ngga pernah belajar cara merawat bayi, kalo merawat bangunan kapal sih yes, organisasi yes. Tetiba punya anak dari rahim sendiri dan itu kudu wajiib diurus! oh maaak.. belajarlah dari noool. Namun saya bersyukur sebab suami sangat support. Dari latar belakang juga sih sebenarnya.. saya adalah anak tunggal, sedangkan suami punya tujuh kakak plus tujuh adik yang biasa ia rawat, tugas rumah didelegasikan padanya. Oke saling melengkapi. Komplit cucok meong sego iwak endog 😀

Apakah berhasil dengan support dari suami?

Ngga juga ding, saya suka uring-uringan jika ada yang salah. Merasa ngga bisa apa-apa gituu. Ngerawat anak nol, masak pun nol. Saya ngga minat banget dengan aktifitas memasak juga, maka sejak saat itu urusan dapur dihandle suami. -_-

Oia, si bayik unyu laki-laki anak pertama saya bernama M. Syahid Al-Fatih. Awalnya dipanggil Fatih, tapi saking banyaknya bayi seangkatan yang bernama Fatih saat itu -_- maka ‘ngalah’ dah kami memanggilnya Syahid.

 

Syahid full ASI, lincah, rasa ingin tahunya tinggi, suka meniru, bahkan emosinya pun mirip dengan saya. PR banget buat lebih berhati-hati dalam bersikap 😐

Saat ini usianya 2,5 tahun lebih, 4 bulan lagi Syahid berusia 3 tahun. Karena udah lewat fase bayi (0-2tahun) dan kini menuju fase batita maka Syahidpun juga suka menirukan aktifitas yang ia lihat. Dia suka membantu meringankan pekerjaan saya #aseeek, jika ada jemuran yang baru diangkat, biasanya langsng saya lipat maka dia pun ikutan melipat. Melipat baju ‘ala konmari’ walaupun hasilnya dia yaa mirip roti gulung -_-

Ada momen yang sangat saya rindukan bersama Syahid, yaitu pada usia 0-2 tahunnya wabilkhusus saat terakhir menyapih. Saking ingin cepat beresnya dari ‘tanggungjawab’ menyusui, ditambah saat itu saya sudah merasa kering ini ASI. Ditambah jumlah giginya yang mulai lengkap. Maka saya percepat itu proses sapihnya. Dari bulan ke 20.

Ngga pakai cara mainstream sebagaimana yang disarankan ortu : pakai pewarna, kunyit, dikasih jamu atau apapun itu.. saya hanya mengurangi intensitas ngASI aja. Dari yang ngASI setiap hari sebelum bobo, saya ganti dengan memberikan segelas air putih atau susu. Awalnya Syahid nangis guling-guling, okelah akhirnya molor sepekan. Hingga tepat pada bulan ke-24 – lebih sepekan, Syahid benar-benar lepas ASI. Dan sebagai gantinya adalah.. ngisep jempol 🙁 *disini saya merasa bersalah, hiks.

Hingga detik ini Syahid tetep ngisep jempol menjelang tidur. Hanya menjelang tidur saja, fiuuh .. gak kebayang kalo dia ngisep jempol sepanjang hari, bisa-bisa itu giginya maju ke depan wkwkw *eh bener gak ya? atau jangan-jangan hanya mitos? -__-”

Intinya saya kangen masa-masa ngASI. Sebab ngASI dipercaya sebagai proses bonding terbaik bayi bersama ibunya. Selain itu juga dipercaya sebagai obat mujarab bobok mamak mamak ter-ajiib, boboin anak sambil ngASI. Maka otomatis mata jadi ngantuk dan syiiutttt~ lelap juga.

 

Empat bulan lagi Syahid menginjak usia 3 tahun. Masih banyak pe-er untuk mengoptimalkan tumbuh kembangnya.

berbicara modyar hood, momen sehari-hari saya termodyar adalah saat asyik ngadep laptop – membuat tulisan atau kurikulum kekonmarian.. eh Syahidnya ngajak main. uhuhuhu.. yaudah dadah bye! Toh main bareng anak juga ngga sampai lama.

Biasanya bisa juga saya alihkan, dengan memberikannya ‘mainan khusus’ favooritnya. Misalnya tutup panci plus pancinya -panci beneran- (murah meriah 😀 ) agar bisa dibunyikan atau dibuat masak *ngukus. Ih laki-lkai kok suka masak? saya juga heran kenapa bgitu Setelah diselediki ya wajar itulah efek kegiatan di rumah, setiap hari anak sering melihat abinya masak, dia meniru. Hampir setiap hari dia meminta panci untuk memasak juga. Apa yang dimasak? Lego dan robot -_- katanya suka bikin kue robot. Okelah, fine, toh nggak dimakan beneran :p

Oia ada quotes menarik yang pernah saya denger -ntah dimana- #lupa bahwa Bukanlah karena melahirkan anak, kita disebut sebagai ibu. Melainkan sebab adanya anaklah, kita dipanggil sebagai ‘ibu’.

Ya betul juga sih, dipikir-pikir juga benar. Dan yang pasti nih sebab dengan adanya anak juga, saya semakin semangat belajar, lebih mampu mengenal diri sendiri, menggali potensi diri dan memetakan waktu dengan seoptimal mungkin. Supaya anak-anak tumbuh dan berkembang dengan baik.

Dan saya simpulkan dari berumahtangga 3,5 tahun ini adalah kebahagiaan yang hakiki bukan didapatkan dari oranglain (bukan suami, bukan pula anak atau siapapun), kebahagiaan itu didapat melainkan dari dalam diri (dengan cara meramu suasana hati ‘informasi ataupun peristiwa’ dengan baik). 

Sekeras apapun orang di sekitar kita support, jika diri sendiri belum punya kesadaran berubah yaa gak bakal berubah, gak bakal happy. Pun sebaliknya, jika kita mau happy, sesulit apapun yang ada di hadapan mata nggak akan mengubah esensi suasana hati. Always be happy 🙂

Mungkin itu aja curcolan singkat ala mamak-mamak #modyarhood. Semoga ada yang bisa diambil manfaatnya, jika ngga ada manfaatnya yaa.. skip aja 😀 angap aja baca cerpen. wkwkwk.

Okeh, dadah!

Salam #Modyarhood

Khoirun Nikmah, Bogor 22 April 2018.

 

 

2 thoughts on “#Modyarhood: Kangen Anak Saat…”

  1. Waaahhh seru banget bacanyaaa 😀 aku jadi deg degan nih mau nyapih huhuhu… kok rasa2nya bakal ga tega yaa…j

    salam kenal juga ya mbaak.. aku jadi baca post2nya seputar Kon Mari Indonesia hihihi. btw sedikit ralat, Lilo itu nama anaknya Mbak Okke.. makanya blognya MamamoLilo hihihi…

Tinggalkan Balasan